JNE Berangkatkan 140 Karyawan ke Tanah Suci Setelah Dua Tahun Pandemi

Oleh : Radar Medan | 08 Jun 2022, 23:56:41 WIB | 👁 5347 Lihat
Komunitas
JNE Berangkatkan 140 Karyawan ke Tanah Suci Setelah Dua Tahun Pandemi

RADARMEDAN.COM, JAKARTA - Perjalanan ibadah ke Tanah Suci Mekah – Madinah, baik itu umrah maupun haji menjadi impian setiap Muslim di seluruh dunia. Dibutuhkan kekuatan fisik dan mental serta kecukupan biaya untuk bisa menjalankan ibadah tersebut. Namun, begitu menginjakkan kaki di Tanah Suci terutama di depan Ka’bah, banyak yang terharu hingga menangis karena mimpinya selama ini telah menjadi kenyataan.

Hal itulah yang dialami oleh 140 Ksatria dan Srikandi JNE yang menjadi jamaah umrah kloter pertama yang mulai berada di sana pada 16 – 24 Mei 2022. Mereka mengaku terharu dan bangga hingga meneteskan air mata saat pertama kali berada di Masjidil Haram di depan Ka’bah sebagai kiblat sewaktu shalat sehari-hari.  

“Masya Allah, aura Kota Mekah begitu luar biasa, membuat perasaan saya menjadi terharu. Seperti mimpi yang menjadi kenyataan, karena jika mengingat Mekah yang tertuju adalah Ka'bah. Di depan Ka’bah saya menangis karena Allah telah mengabulkan doa saya untuk bisa sampai ke Mekah ini,” ujar Dara, jamaah umrah dari JNE Medan, Selasa (24/5/2022).

Srikandi di tim HC JNE Medan tersebut mengaku, meski merasa lelah setelah menempuh penerbangan 11 jam dari Jakarta ke Jeddah, namun rasa lelah tersebut seakan hilang begitu saja saat melihat tulisan Mekah, apalagi saat melihat Ka'bah. “Saya merasa tidak bosan untuk terus shalat di depan Ka’bah,” tambahnya.

Terkait pelaksanaan ibadah, menurut Dara, semua memberikan kesan mendalam.

“Kami semua rombongan JNE langsung melakukan rangkaian ibadah umrah wajib, seperti tawaf,  sa'i dan tahalul. Memang bagi saya yang paling menantang saat melakukan sa'i, karena harus berjalan dari Safa ke Marwah sebanyak 7 kali dengan jarak yang jauh, di mana membutuhkan kekuatan fisik serta hati ikhlas karena Allah sambil terus melafalkan kalimat talbiyah,” ungkapnya.

“Momen yang juga sangat berkesan saat masuk ke Masjid Nabawi ke area Raudhah. Antusias jamaah untuk masuk ke sana luar biasa, sampai antri dan berdesakan. Dibutuhkan kesabaran untuk bisa masuk ke area yang ada makam Rasullullah Muhammad SAW dan sahabat Abu Bakar serta Umar bin Khatab tersebut. Saya sangat terharu saat berada di sana mengingat perjuangan Rasulullah dan para sahabat dalam berdakwah agama Islam di zaman dulu,” jelas Dara.

Dara sendiri mengaku, selama melaksanakan ibadah umrah atas kuasa Allah mengalami kejadian menakjubkan, meski kakinya menderita sakit namun saat beribadah termasuk tawaf dan sai semua berjalan lancar.

“Alhamdulillah dengan kuasa Allah semuanya saya bisa lakukan, baik yang wajib maupun yang sunah, padahal sebelumnya kaki saya untuk berjalan saja agak kesusahan. Perjalanan umrah mengajarkan kita untuk bersabar, karena di sini tempat berkumpulnya umat Muslim dari seluruh dunia. Dengan kondisi yang sangat padat kita harus ekstra sabar, jadi harus mampu mengendalikan emosi,” tutup Dara. 

Hal senada juga diungkapkan oleh Edi, peserta rombongan dari Departemen EGD JNE Pusat Jakarta. Ia mengaku spontan menangis saat pertama kali melihat Ka’bah di Masjidil Haram, di mana kala itu langsung teringat akan kesalahan dan dosa-dosanya. “Saya mendapat keajaiban dan kenikmatan, di mana selalu di awal misalnya sarapan di awal, pembagian kunci kamar di awal, jadi saya merasa sangat bersyukur,” ujar Edi.

Setelah melaksanakan ibadah umrah, Edi berusaha untuk menjadi manusia yang lebih baik dan lebih bermanfaat bagi orang lain.

“Banyak hikmah dan pelajaran yang bisa dipetik usai berumrah, terutama mengenang napak tilas perjuangan para nabi dan rasul Allah. Sebagai mahluk-Nya, saya merasa betapa kecil di hadapan Allah SWT apalagi sewaktu di depan Ka’bah. Sehingga saya sadar tidak ada yang patut dibanggakan oleh seorang manusia, kecuali ketaqwaannya, sebab pada akhirnya kita semua akan berpulang kepada Allah yang menciptakan kita,” Edi menambahkan.

Menangis di depan Ka’bah juga dirasakan oleh Yunus dari Departemen Pick Up JNE Pusat Jakarta.

“Saat pertama kali berada di Masjidil Haram, di depan Ka’bah tidak terasa dan tidak dapat terbendung air mata mengalir deras. Saya teringat akan semua kesalahan dan dosa-dosa yang pernah saya perbuat, baik itu kepada orang tua dan teman-teman di JNE,” ujarnya.

“Saya merasa sangat bersyukur menjadi karyawan JNE, di mana perusahaan memberangkatkan untuk umrah yang menjadi impian saya. Umrah ini juga menjadi kado istimewa dari Allah, karena  tanggal keberangkatan 15 Mei 2022 adalah hari ulang tahun saya. Tentu saja saya juga berdoa demi kemajuan JNE di depan Ka’bah, karena lewat JNE saya bisa datang ke Tanah Suci,” tandas Yunus.

Pengakuan juga datang dari Yuda Hermawan. Jamaah umrah dari JNE Solo ini juga mengaku bangga dan terharu bisa menjadi tamunya Allah.

“Yang teringat di pikiran kami adalah dosa-dosa selama hidup sehingga tidak terasa sampai meneteskan air mata, dan seakan tidak percaya kalau akhirnya saya bisa melihat Ka’bah secara langsung dan nyata,” ujarnya.

“Saat makan malam di restaurant hotel, kami menjumpai ada jamaah dari rombongan travel  lain mengalami kesurupan sambil berteriak-teriak ‘i love you money’. Atas kejadian tersebut menjadikan saya untuk senantiasa banyak bersyukur. Alhamdulillah proses ibadah diberi kemudahan dan kelancaran tidak ada halangan satu apa pun,” pungkas Yuda yang di depan Ka’bah mendoakan agar JNE terus maju dan berkembang serta pahala senantiasa mengalir ke founder JNE (alm) H. Soeprapto Soeparno yang menggagas umrah gratis bagi para karyawan JNE yang sudah mengabdi lebih dari 12 tahun. (RIL)/KT/PE


TAG : internasional,gaya-hidup,nasional,medan,komunitas


Komentar Facebook

Tuliskan Komentar dengan account Facebook

Kembali Ke halaman Utama

Berita Lainnya:

hbb2.jpg

Dampingi Keluarga Korban Aipda GS, LBH HBB Pertanyakan Proses Penyelidikan

🔖 HUKUM DAN KRIMINAL 👤Radar Medan 🕔22:19:19, 26 Jan 2023

RADARMEDAN.COM - Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Horas Bangso Batak (HBB) dampingi keluarga korban Aipda GS yang tewas beberapa waktu lalu mengunjungi Polsek Medan Helvetia, Kamis 26/01/2023. LBH HBB dipimpin Thomson M Parapat, SH bersama Donal Lubis, SH dan Hengki Silaen, SH mendampingi Gutben Silaen selaku abang kandung korban. Gutben Silaen . . .

Berita Selengkapnya
IMG-20230126-WA0042_compress5.jpg

Presiden Jokowi Paparkan Sejumlah Langkah Sukses Pemerintah Tangani Pandemi

🔖 NASIONAL 👤Radar Medan 🕔16:05:54, 26 Jan 2023

RADARMEDAN.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo memaparkan sejumlah langkah yang diambil pemerintah Indonesia dalam menghadapi pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia dan negara-negara di dunia sejak tahun 2020. Menurut Presiden, langkah pertama yang diambil pemerintah adalah melakukan manajemen makro dan mikro secara efektif sehingga semua . . .

Berita Selengkapnya
kabid.jpg

Kabid Pembinaan SMA Angkat Bicara Terkait Delapan Guru Korban Dugaan Penipuan P3K di Labuhanbatu

🔖 PENDIDIKAN 👤Radar Medan 🕔22:35:39, 25 Jan 2023

RADARMEDAN.COM, LABUHANBATU - Terkait dugaan penipuan terhadap delapan guru honor di Labuhanbatu oleh Kepala Sekolah dengan modus guna mengikuti seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K), Kepala Bidang (Kabid) Pembinaan SMA Dinas Pendidikan Provinsi Sumatera Utara (Provsu) angkat bicara. BACA JUGA : Delapan Guru di . . .

Berita Selengkapnya
KEPRI.jpg

Kolaborasi Disdukcapil dan Kominfo Urus KTP di Batam Kini Bisa Online

🔖 KEPRI - BATAM 👤Radar Medan 🕔22:27:27, 25 Jan 2023

RADARMEDAN.COM, BATAM - Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) bersama Dinas Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Batam menyiapkan Aplikasi Layanan Kependudukan Secara Elektronik (LAKSE). Aplikasi LAKSE ini merupakan aplikasi yang dikembangkan guna menampung permohonan masyarakat dalam hal kepengurusan berkas kependudukan sebelum . . .

Berita Selengkapnya
IMG-20230121-WA0012_compress41.jpg

Korban Tenggelam di Panai Hulu Ditemukan Nelayan di Sei Rakyat

🔖 SEKITAR KITA 👤Radar Medan 🕔15:28:53, 21 Jan 2023

RADARMEDAN.COM, LABUHANBATU - Setelah melakukan pencarian selama dua hari, korban tenggelam di Pelabuhan Laut Tanjung Sarang Elang, Bambang Panca Darma akhirnya ditemukan di perairan Sei Rakyat, Desa Sei Rakyat, Kecamatan Panai Tengah, Kabupaten Labuhanbatu, berjarak sekitar 12 Kilometer dari lokasi kejadian, Sabtu (21/1) pukul 07.45 WIB. BACA . . .

Berita Selengkapnya
tonny.jpg

PLN Siap Dukung F1H2O Pertama di Indonesia

🔖 OLAHRAGA 👤Radar Medan 🕔17:11:39, 20 Jan 2023

RADARMEDAN.COM -  Indonesia terpilih sebagai tuan rumah ajang kejuaraan dunia balap perahu super cepat F1 Powerboat (F1H2O) pada tahun 2023. Perhelatan internasional tersebut akan diselenggarakan di Danau Toba, Sumatera Utara pada 24 hingga 26 Februari 2023 mendatang. FIH2O merupakan Kejuaraan Dunia Powerboat yang . . .

Berita Selengkapnya
taput13.jpg

Pemkab Tapanuli Utara Terima Penghargaan dari Kementerian ATR/BPN

🔖 NASIONAL 👤Radar Medan 🕔09:13:53, 20 Jan 2023

RADARMEDAN.COM, Medan - Kementerian BPN/ATR Republik Indonesia melalui Kakanwil ATR/BPN SUMUT mengadakan Rapat Kerja Daerah utk seluruh Kab/Kota di Sumatera Utara. Bertempat di Hotel Grand Mercure Medan, Kamis (19/1/2023). Topik utama dalam Rapat Kerja Daerah ini adalah terkait penguatan dukungan Pemerintah Daerah dalam hal implementasi . . .

Berita Selengkapnya
sikarta.jpg

Produksi Kopi SIKARTA Naik Berkat Bantuan PLN Peduli

🔖 KULINER 👤Radar Medan 🕔09:25:39, 19 Jan 2023

RADARMEDAN.COM - Kopi dari Pulau Sumatera sangat diminati oleh para penikmat kopi di Indonesia karena memiliki cita rasa yang khas.  Kali ini kopi dataran tinggi Gunung Meriah “Kopi Si Karta” mulai populer di kalangan penikmat kopi di Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara.   Kopi Si Karta pertama kali . . .

Berita Selengkapnya
IMG-20230118-WA0040.jpg

Delapan Guru di Labuhanbatu Diduga Jadi Korban Penipuan Kepala Sekolahnya Sendiri

🔖 HUKUM DAN KRIMINAL 👤Radar Medan 🕔18:08:43, 18 Jan 2023

RADARMEDAN.COM, LABUHANBATU - Penipuan dengan modus menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K) masih saja terjadi. Kali ini, sebanyak delapan guru honorer di SMA Negeri 2 Bilah Hilir, Kecamatan Bilah Hilir, Kabupaten Labuhanbatu, Sumatera Utara, menjadi korban oleh kepala sekolahnya sendiri. Keterangan yang disampaikan oleh . . .

Berita Selengkapnya
honorer1.jpg

Guru Honorer SMK Negeri 1 Pangkatan Kecewa Jam Mengajar Dipangkas Kepala Sekolah

🔖 PENDIDIKAN 👤Radar Medan 🕔06:38:35, 17 Jan 2023

Guru Honorer SMK Negeri 1 Pangkatan Kecewa Jam Mengajar Dipangkas Kepala Sekolah RADARMEDAN.COM, LABUHANBATU - Sejumlah guru honorer SMK Negeri 1 Pangkatan di Kampung Padang, Kecamatan Pangkatan, Kabupaten Labuhanbatu, Sumatera Utara kecewa, pasalnya, jam mengajar guru honorer dikurangi/dipangkas kepala sekolah. Hal itu dikatakan salah . . .

Berita Selengkapnya

Berita Utama

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami.

Jejak Pendapat

Anda Suka Smartphone Samsung atau OPPO?
  Samsung
  Oppo